Senin, 26 Desember 2011

penelitian diare


Penulis,
DAFTAR ISI

Halaman Judul   i
Kata Pengantar ii
Daftar Isi iii

BAB I. PENDAHULUAN 1
A. Latar Belakang 1
B. Rumusan Masalah 3
C. Tujuan Penelitian 4
D. Manfaat Penelitian 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 5
A. Diare dan Faktor Resiko Diare 5
I. Diare  5
Definisi 5
Penyebab 6
Gejala Diare 6
Klasifikasi Diare 7
Pencegahan Penyakit Diare 8
Pengobatan Diare 12
II. Faktor Resiko Terjadinya Diare 13
B. Kerangka Teori 17

BAB III. METODE PENELITIAN 18
A. Kerangka Teori 18
B. Definisi Operasional 18
C. Hipotesis 20
D. Metode Penelitian :  20
Populasi dan Sampel 20
Kriteria Inklusi dan Eksklusi 20
Lokasi dan Waktu Penelitian 21
Variabel Penelitian 21
Etika Penelitian 22
Pengumpulan data 22
Instrumen 22
Pengolahan Data 24

DAFTAR PUSTAKA 25



BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG

Diare hingga kini masih merupakan penyebab utama kesakitan dan kematian pada bayi dan anak-anak. Saat ini morbiditas (angka kesakitan) diare di Indonesia mencapai 195 per 1000 penduduk dan angka ini merupakan yang tertinggi di antara negara-negara di Asean (kalbe.co.id). Diare juga masih merupakan masalah kesehatan yang penting di Indonesia. Walaupun angka mortalitasnya telah menurun tajam, tetapi angka morbiditas masih cukup tinggi Penanganan diare yang dilakukan secara baik selama ini membuat angka kematian akibat diare dalam 20 tahun terakhir menurun tajam. Walaupun angka kematian sudah menurun tetapi angka kesakitan masih cukup tinggi. Lama diare serta frekuensi diare pada penderita akut belum dapat diturunkan (Lisa Ira 2002).
Diare merupakan keadaan dimana seseorang menderita mencret-mencret, tinjanya encer,dapat bercampur darah dan lendir kadang disertai muntah-muntah. Sehingga diare dapat menyebabkan cairan tubuh terkuras keluar melalui tinja. Bila penderita diare banyak sekali kehilangan cairan tubuh maka hal ini dapat menyebabkan kematian terutama pada bayi dan anak-anak usia di bawah lima tahun (Ummuauliya. 2008).
Dampak negatif penyakit diare pada bayi dan anak-anak antara lain adalah menghambat proses tumbuh kembang anak yang pada akhirnya dapat menurunkan kualitas hidup anak. Penyakit diare di masyarakat (Indonesia) lebih dikenal dengan istilah ”Muntaber”. Penyakit ini mempunyai konotasi yang mengerikan serta menimbulkan kecemasan dan kepanikan warga masyarakat karena bila tidak segera diobati, dalam waktu singkat (± 48 jam) penderita akan meninggal (Triatmodjo,2008).

Kematian bayi di Indonesia sangat tinggi. Bahkan di seluruh dunia, Indonesia menduduki rangking keenam dengan angka kejadian sekitar 6 juta bayi yang mati pertahunnya. Kasus kematian bayi di Indonesia ini, menurut Dr. Soedjatmiko (2008), kematian bayi di Indonesia disebabkan oleh penyakit diare. Untuk mendiagnosis diare, maka pemeriksaan antigen secara langsung dari tinja mempunyai nilai sensitifitas cukup tinggi (70-90%), tetapi biaya pemeriksaan cukup mahal (Kompas.com 2008).
Proporsi diare akut rotavirus selama 1 tahun penelitian di Indonesia adalah 56,5 % dengan 95 % CI 51,3 - 61, 6%. Hasil ini sama dengan penelitian-penelitian di luar negeri sebelumnya, antara lain Rodriquez (1974-1975) dan Pickering. (1978-1979) mendapatkan angka kejadian 47% dan 59%, sedangkan di Indonesia penelitian Yorva (tahun 1998) mendapatkan angka 50% hampir sama dengan penelitian ini dan sama dengan negara maju. Hasil ini memprediksi adanya perbaikan hygiene dan sanitasi kita. Kasus diare rotavirus merata sepanjang tahun, sedangkan kasus diare non rotavirus dan diare keseluruhan meningkat pada musim kemarau, tetapi tidak ada trend menurut musim. Keadaan ini berkaitan dengan cara penularan diare non rotavirus yang water borne dan melalui tangan mulut, sedangkan diare rotavirus selain ditularkan secara fekal oral, diduga ditularkan juga melalui droplet saluran napas (Unair. 2008).
Data Departemen Kesehatan RI menunjukkan 5.051 kasus diare sepanjang tahun 2005 lalu di 12 provinsi. Jumlah ini meningkat drastis dibandingkan dengan jumlah pasien diare pada tahun sebelumnya, yaitu sebanyak 1.436 orang. Di awal tahun 2006, tercatat 2.159 orang di Jakarta yang dirawat di rumah sakit akibat menderita diare. “Melihat data tersebut dan kenyataan bahwa masih banyak kasus diare yang tidak terlaporkan, departemen kesehatan menganggap diare merupakan isu prioritas kesehatan di tingkat lokal dan nasional karena punya dampak besar pada kesehatan mayarakat (Depkes RI
Ø .
Berdasarkan penelitian-penelitian yang telah dilakukan diketahui bahwa banyak faktor yang mempengaruhi kejadian diare akut pada balita. Faktor-faktor tersebut diantaranya adalah kebiasaan buruk balita seperti menggigit jari, memasukan benda/mainan ke mulut. Faktor-faktor tersebut merupakan faktor yang berasal dari dalam, sehingga kita sulit untuk memperbaiki faktor resiko tersebut.
Kebiasaan menurut beberapa ahli dinyatakan sebagai suatu bentuk perilaku yang jelas dan diulang-ulang. Begitu halnya balita, menurut beberapa penelitian, sekitar 40% anak usia 5 sampai 18 tahun memiliki kebiasaan menggigit kuku, baik laki-laki maupun perempuan. Sebagian besar ahli juga menyatakan bahwa anak yang melakukan kebiasaan tersebut biasanya justru tidak menyadarinya. Tapi tidak demikian dengan orang-orang disekitarnya seperti orang tua atau saudaranya, mereka umumnya merasa terganggu dengan kebiasaan buruk si anak tersebut.
Kebiasaan menghisap ibu jari tangan lebih sering ditemui dari pada kebiasaan menghisap jari tangan yang lain. Hal ini diduga karena anggapan anak-anak bahwa ibu jari tangan lebih “enak” dari pada jari tangan yang lain. Tapi ada juga dugaan lain yaitu karena ibu jari tangan lebih mudah dijangkau oleh mulut. Ada pula beberapa anak yang menghisap seluruh jari tangannya atau bahkan seluruh kepalan tangannya. Sebagian besar anak yang mempunyai kebiasaan menghisap ibu jari tangannya berusia sekitar 2 tahun. Seiring dengan pertambahan usia kebiasaan menghisap ibu jari tangan ini akan menghilang. Namun  kebiasaan tersebut menjadi sarana masuknya kuman ke dalam tubuh. Untuk menghilangkan kebiasaan menggigit kuku, Anda perlu tahu alasan si kecil melakukannya. Apapun alasannya, menggigit kuku tidak dibenarkan.
Kelurahan Debong adalah sebuah desa yang mayoritas penduduknya adalah nelayan dan petani, desa ini terletak di Kecamatan Tegal Selatan, Kota Tegal. Untuk masalah kesehatan Desa ini dibawah puskesas tegal selatan. Oleh karena itu untuk masalah-masalah kesehatan balita warga selalu membawanya ke posyandu dibawah tegal selatan.

B. RUMUSAN MASALAH
Latar belakang di atas menjadi dasar bagi peneliti untuk mengetahui seberapa besar prosentase kebiasaan menggigit jari dengan angka insiden diare pada balita. Maka penulis mengambil judul penelitian “hubungan antara kebiasaan mengigit jari dengan kejadian diare pada balita di desa Debong kota Tegal”.
C. TUJUAN PENELITIAN
Tujuan Umum :
Mengetahui hubungan antara kebiasaan  mengigit jari dengan kejadian diare pada balita di desa Debong kota Tegal.

Tujuan Khusus :
1. Mengetahui gambaran kejadian diare pada balita.
2. Mengidentifikasi kebiasaan balita mengigit jari
3. Mengidentifikasi Faktor resiko diare pada balita
4. Mengidentifikasi hubungan antara kebiasaan mengigit jari dengan kejadian diare pada balita di desa Debong kota Tegal.

D. MANFAAT PENELITIAN
1. Untuk balita
Mengurangi angka kejadian diare pada balita.
2. Untuk orang tua
Sebagai sumber pengetahuan untuk tindakan pencegahan secara dini
3. Untuk petugas kesehatan
Mendorong perawat untuk mendalami masalah diare.
4. Untuk penelitian lebih lanjut
Sebagai acuan pemikiran dalam penelitian lebih lanjut tentang diare pada balita.




BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. DIARE DAN FAKTOR RESIKO DIARE
I. DIARE
DEFINISI
Diare ialah keadaan frekuensi buang air besar lebih dari 4 kali pada bayi dan lebih dari 3 kali pada anak dengan konsistensi feses encer, dapat berwarna hijau atau dapat bercampur lendir dan darah (Ngastiyah, 1997).
Diare adalah buang air besar encer lebih dari 3 x sehari. Diare terbagi 2 berdasarkan mula dan lamanya , yaitu diare akut dan kronis (Mansjoer,A.1999,501).
Menurut WHO (1980), diare adalah buang air besar (defekasi) dengan jumlah yinja yang lebih banyak dari biasanya (normal 100-200 cc/jam tinja). Dengan tinja berbentuk cair /setengan padat, dapat disertai frekuensi yang meningkat.
Sedangkan menurut Hendarwanto, 1999, diare adalah buang air besar (defekasi) dengan tinja berbentuk cairan atau setengah cairan, dengan demikian kandungan air pada tinja lebih banyak dari keadaan normal yakni 100-200 ml sekali defekasi.
Aziz, 2006 juga mendefinisikan diare merupakan suatu keadaan pengeluaran tinja yang tidak normal atau tidak seperti biasanya, ditandai dengan peningkatan volume, keenceran serta frekuensi lebih dari 3 kali sehari dan pada neonatus lebih dari 4 kali sehari dengan atau tanpa lendir darah.
Lain hal nya dengan Ramaiah, 2002 yang menyebutkan diare dapat didefenisikan sebagai suatu kondisi dimana terjadi perubahan dalam kepadatan dan karakter tinja, atau tinja cair dikeluarkan tiga kali atau lebih perhari.
PENYEBAB menurut Mansjoer,A.1999,501 :
· Penyebab yang paling sering adalah infeksi oleh bakteri atau virus.
· Bayi bisa terinfeksi jika menelan organisme tersebut ketika melewati jalan lahir yang terkontaminasi atau ketika disentuh/dipegang oleh tangan yang terkontaminasi.
· Sumber penularan lainnya adalah barang-barang, makanan, mainan maupun botol susu yang terkontaminasi.
· Diare lebih  sering ditemukan pada lingkungan yang kurang bersih atau pada lingkungan yang penuh sesak.
GEJALA DIARE

Diare dapat menyebabkan hilangnya sejumlah besar air dan elektrolit, terutama  natrium dan kalium dan sering disertai dengan asidosis metabolik. Dehidrasi dapat diklasifikasikan berdasarkan defisit air dan atau keseimbangan serum elektrolit. Setiap  kehilangan berat badan yang melampaui 1% dalam sehari merupakan hilangnya air dari  tubuh. Kehidupan bayi jarang dapat dipertahankan apabila defisit melampaui 15%  (Soegijanto, 2002).
Gejala diare atau mencret adalah tinja yang encer dengan frekuensi empat kali atau  lebih dalam sehari, yang kadang disertai: muntah, badan lesu atau lemah, panas, tidak nafsu makan, darah dan lendir dalam kotoran, rasa mual dan muntah-muntah dapat mendahului diare yang disebabkan oleh infeksi virus. Infeksi bisa secara tiba-tiba menyebabkan diare, muntah, tinja berdarah, demam, penurunan nafsu makan atau kelesuan. Selain itu, dapat pula mengalami sakit perut dan kejang perut, serta gejala-  gejala lain seperti flu misalnya agak demam, nyeri otot atau kejang, dan sakit kepala. Gangguan bakteri dan parasit kadang-kadang menyebabkan tinja mengandung darah atau demam tinggi (Amiruddin, 2007).
Menurut Ngastisyah (2005) gejala diare yang sering ditemukan mula-mula pasien  cengeng, gelisah, suhu tubuh meningkat, nafsu makan berkurang, tinja mungkin disertai lendir atau darah, gejala muntah dapat timbul sebelum dan sesudah diare. Bila penderita benyak kehilangan cairan dan elektrolit, gejala dehidrasi mulai nampak, yaitu berat badan  menurun, turgor berkurang, mata dan ubun-ubun besar menjadi cekung, selaput lendir bibir dan mulut serta kulit tampak kering.

Dehidrasi merupakan gejala yang segera terjadi akibat pengeluaran cairan tinja yang  berulang-ulang. Dehidrasi terjadi akibat kehilangan air dan elektrolit yang melebihi pemasukannya (Suharyono, 1986). Kehilangan cairan akibat diare menyebabkan dehidrasi  yang dapat bersifat ringan, sedang atau berat. 

KLASIFIKASI DIARE
Departemen Kesehatan RI (2000), mengklasifikasikan jenis diare menjadi empat kelompok yaitu: 
a.  Diare akut: yaitu diare yang berlangsung kurang dari empat belas hari (umumnya kurang dari tujuh  hari), 
b. Disentri; yaitu diare yang disertai darah dalam tinjanya, 
c. Diare persisten; yaitu diare yang berlangsung lebih dari empat belas hari secara terus menerus, 
d.  Diare dengan masalah lain; anak yang menderita diare (diare akut dan persisten) mungkin juga disertai penyakit lain seperti demam, gangguan gizi atau penyakit lainnya.
PENCEGAHAN PENYAKIT DIARE   
Pada dasarnya ada tiga tingkatan pencegahan penyakit secara umum yakni: pencegahan tingkat pertama (Primary Prevention) yang meliputi promosi kesehatan dan pencegahan khusus, pencegahan tingkat kedua (Secondary Prevention) yang meliputi diagnosis dini serta pengobatan yang tepat, dan pencegahan tingkat ketiga (tertiary prevention) yang meliputi pencegahan terhadap cacat dan rehabilitasi (Nasry Noor, 1997).
1.  Pencegahan Primer
Pencegahan primer penyakit diare dapat ditujukan pada faktor penyebab, lingkungan dan faktor pejamu. Untuk faktor penyebab dilakukan berbagai upaya agar mikroorganisme penyebab diare dihilangkan. Peningkatan air bersih dan sanitasi lingkungan, perbaikan lingkungan biologis dilakukan untuk memodifikasi lingkungan. Untuk meningkatkan daya tahan tubuh dari pejamu maka dapat dilakukan peningkatan status gizi dan pemberian imunisasi.
Ø Penyediaan air bersih
Air adalah salah satu kebutuhan pokok hidup manusia, bahkan hampir 70% tubuh manusia mengandung air. Air dipakai untuk keperluan makan, minum, mandi, dan pemenuhan kebutuhan yang lain, maka untuk keperluan tersebut WHO menetapkan kebutuhan per orang per hari untuk hidup sehat 60 liter. Selain dari peranan air sebagai kebutuhan pokok manusia, juga dapat berperan besar dalam penularan beberapa penyakit menular termasuk diare (Sanropie, 1984).
Air dapat juga menjadi sumber penularan penyakit. Peran air dalam terjadinya penyakit menular dapat berupa, air sebagai penyebar mikroba patogen, sarang insekta penyebar penyakit, bila jumlah air bersih tidak mencukupi, sehingga orang tidak dapat membersihkan dirinya dengan baik, dan air sebagai sarang hospes sementara  penyakit (Soemirat, 1996).
Untuk mencegah terjadinya diare maka air bersih harus diambil dari sumber yang terlindungi atau tidak terkontaminasi. Sumber air bersih harus jauh dari kandang ternak dan kakus paling sedikit sepuluh meter dari sumber air. Air harus ditampung dalam wadah yang bersih dan pengambilan air dalam wadah dengan menggunakan gayung yang bersih, dan ntuk minum air harus di masak. Masyarakat yang terjangkau oleh penyediaan air bersih mempunyai resiko menderita diare lebih kecil bila dibandingkan dengan masyarakat yang tidak mendapatkan air besih (Andrianto, 1995) .
Ø Tempat pembuangan tinja
Pembuangan tinja merupakan bagian yang penting dari kesehatan lingkungan. Pembuangan tinja yang tidak tepat dapat berpengaruh langsung terhadap insiden penyakit tertentu yang penularannya melalui tinja antara lain penyakit diare (Haryoto, 1983) .
Tempat pembuangan tinja yang tidak memenuhi syarat sanitasi akan meningkatkan risiko terjadinya diare berdarah pada anak balita sebesar dua kali lipat dibandingkan keluarga yang mempunyai kebiasaan membuang tinjanya yang memenuhi syarat sanitasi (Wibowo,2003).
Menurut hasil penelitian Irianto (1996), bahwa anak balita berasal dari keluarga yang menggunakan jamban (kakus) yang dilengkapi dengan tangki septik,  prevalensi diare 7,4% terjadi di kota dan 7,2%  di desa. Sedangkan keluarga yang menggunakan kakus tanpa tangki septik 12,1% diare terjadi di kota dan 8,9 % di desa. Kejadian diare tertinggi terdapat pada keluaga yang mempergunakan sungai sebagi tempat pembuangan tinja, yaitu, 17,0% di kota dan 12,7% di desa.
Ø Status gizi
Status gizi didefinisikan sebagai keadaan kesehatan yang berhubungan dengan penggunaan makanan oleh tubu h (Parajanto, 1996) .
Penilaian status gizi dapat dilakukan dengan menggunakan berbagai metode, yang tergantung dan tingkat kekurangan gizi. Menurut Gibson (1990) metode penilaian tersebut adalah; 
ü konsumsi makanan
ü pemeriksaan laboratorium
ü pengukuran antropometri
ü pemeriksaan klinis.
Metode-metode ini dapat digunakan secara tunggal atau kombinasikan untuk mendapatkan hasil yang lebih efektif.
Ø Pemberian air susu ibu (ASI)
ASI adalah makanan yang paling baik untuk bayi komponen zat makanan tersedia dalam bentuk yang ideal dan seimbang untuk dicerna dan diserap secara optimal oleh bayi. ASI saja sudah cukup untuk menjaga pertumbuhan sampai umur 4-6 bulan. Untuk menyusui dengan aman dan nyaman ibu jangan memberikan cairan tambahan seperti air, air gula atau susu formula terutama pada awal kehidupan anak. Memberikan ASI segera setelah bayi lahir, serta berikan ASI sesuai kebutuhan. ASI mempunyai khasiat preventif secara imunologik dengan adanya antibodi dan zat-zat lain yang dikandungnya. ASI turut memberikan perlindungan terhadap diare, pemberian ASI kepada bayi yang baru lahir secara penuh mempunyai  daya lindung empat kali lebih besar terhadap diare dari pada pemberian ASI yang disertai dengan susu botol. Pada bayi yang tidak diberi ASI pada enam bulan pertama kehidupannya, risiko mendapatkan diare adalah 30 kali lebih besar dibanding dengan bayi yang tidak diberi ASI (Depkes, 2000).
Bayi yang memperoleh ASI mempunyai morbiditas dan mortalitas diare lebih rendah. Bayi dengan air susu buatan (ASB) mempunyai risiko lebih tinggi dibandingkan dengan bayi yang selain mendapat susu tambahan juga mendapatkan  ASI, dan keduanya mempunyai risiko diare lebih tinggi dibandingkan dengan bayi yang sepenuhnya mendapatkan ASI. Risiko relatif ini tinggi dalam bulan-bulan pertama kehidupan (Suryono, 1988).
Ø Kebiasaan mencuci tangan 
Diare merupakan salah satu penyakit yang penularannya berkaitan dengan penerapan perilaku hidup sehat. Sebahagian besar kuman infeksius penyebab diare ditularkan melalui jalur oral. Kuman-kuman tersebut ditularkan dengan perantara air atau bahan yang tercemar tinja yang mengandung mikroorganisme patogen dengan melalui air minum. Pada penularan seperti ini, tangan memegang peranan penting, karena lewat tangan yang tidak bersih makanan atau minuman tercemar kuman penyakit masuk ke tubuh manusia. Pemutusan rantai penularan penyakit seperti ini sangat berhubungan dengan penyediaan fasilitas yang dapat menghalangi pencemaran sumber perantara oleh tinja serta menghalangi masuknya sumber perantara tersebut kedalam tubuh melalui mulut. Kebiasaan mencuci tangan pakai sabun adalah perilaku amat penting bagi upaya mencegah diare. Kebiasaan mencuci tangan diterapkan setelah buang air besar, setelah menangani tinja anak, sebelum makan atau memberi makan anak dan sebelum menyiapkan makanan.
Ø Imunisasi
Diare sering timbul menyertai penyakit campak, sehingga pemberian imunisasi campak dapat mencegah terjadinya diare. Anak harus diimunisasi terhadap penyakit campak secepat mungkin setelah usia sembilan bulan (Andrianto, 1995).

2. Pencegahan Sekunder
Pencegahan tingkat kedua ini ditujukan kepada sianak yang telah menderita diare atau yang terancam akan menderita yaitu dengan menentukan diagnosa dini dan pengobatan yang cepat dan tepat, serta untuk mencegah terjadinya akibat samping dan komplikasi.
Prinsip pengobatan diare adalah mencegah dehidrasi dengan pemberian oralit (rehidrasi) dan mengatasi penyebab diare. Diare dapat disebabkan oleh banyak faktor seperti salah makan, bakteri, parasit, sampai radang. Pengobatan yang diberikan harus disesuaikan dengan klinis pasien.
Obat diare dibagi menjadi tiga, pertama kemoterapeutika yang memberantas penyebabdiare seperti bakteri atau parasit, obstipansia untuk menghilangkan gejala diare dan spasmolitik yang membantu menghilangkan kejang perut yang tidak menyenangkan . . . .  (Fahrial Syam, 2006).
3. Pencegahan Tertier
Pencegahan  tingkat ketiga adalah penderita diare jangan sampai mengalami kecatatan dan kematian akibat dehidrasi. Jadi pada tahap ini penderita diare diusahakan pengembalian fungsi fisik, psikologis semaksimal mungkin. Pada tingkat ini juga dilakukan usaha rehabilitasi untuk mencegah terjadinya akibat samping dari penyakit diare.
Usaha yang dapat dilakukan yaitu dengan terus mengkonsumsi makanan bergizi dan menjaga keseimbangan cairan. Rehabilitasi juga dilakukan terhadap mental penderita dengan tetap memberikan kesempatan dan ikut memberikan dukungan secara mental kepada anak. Anak yang menderita diare selain diperhatikan kebutuhan fisik juga kebutuhan psikologis harus dipenuhi dan kebutuhan sosial dalam berinteraksi atau bermain dalam pergaulan dengan teman sepermainan.
PENGOBATAN DIARE
· Langkah yang paling penting dalam mengatasi diare adalah menggantikan cairan dan elektrolit yang hilang.
· Jika bayi tampak sakit berat, cairan biasanya diberikan melalui infus. Jika penyakitnya ringan, bisa diberikan cairan yang mengandung elektrolit melalui botol susu atau gelas.
· ASI tetap diberikan untuk mencegah terjadinya kekurangan gizi dan mempertahankan pembentukan ASI oleh ibu.
· Jika bayi tidak disusui oleh ibunya, sebaiknya segera setelah dehidrasinya teratasi, diberikan susu formula yang tidak mengandung laktosa. Susu formula yang biasa bisa diberikan secara bertahap beberapa hari kemudian.
· Meskipun diare infeksius bisa disebabkan oleh bakteri, tetapi tidak perlu diberikan antibiotik karena infeksi biasanya akan mereda tanpa pengobatan.
· Memberikan obat untuk menghentikan diare sebenarnya bisa membahayakan bayi karena obat ini bisa menghalangi usaha tubuh untuk membuang organisme penyebab infeksi melalui tinja.
TAKARAN PEMBERIAN ORALIT.
Umur Jumlah Cairan
Di bawah 1 thn 3 jam pertama 1,5 gelas selanjutnya 0.5 gelas setiap kali mencret Di bawah 5 thn (anak balita) 3 jam pertama 3 gelas, selanjutnya 1 gelas setiap kali mencret. Anak diatas 5 thn 3 jam pertama 6 gelas, selanjutnya 1,5 gelas setiap kali mencret Anak diatas 12 thn & dewasa 3 jam pertama 12 gelas, selanjutnya 2 gelas setiap kali mencret (1 gelas : 200 cc).
II. FAKTOR RESIKO TERJADINYA DIARE
Beberapa perilaku yang dapat meningkatkan risiko terjadinya diare pada balita, yaitu
( Depkes RI, 2007):
1. Tidak memberikan ASI secara penuh 4-6  bulan pertama pada kehidupan. Pada balita yang tidak diberi ASI resiko menderita diare lebih besar daripada balita yang diberi ASI enuh, dan kemungkinan menderita dehidrasi berat lebih besar.
2. Menggunakan botol susu, penggunaan botol ini memudahkan pencemaran oleh kuman karena botol susah dibersihkan. Penggunaan botol yang tidak bersih atau sudah dipakai selama berjam-jam dibiarkan dilingkungan yang panas, sering menyebabkan infeksi usus yang parah karena botol dapat tercemar oleh kuman-kuman/bakteri penyebab diare. Sehingga balita yang menggunakan botol tersebut beresiko terinfeksi diare
3. Menyimpan makanan masak pada suhu kamar, bila makanan disimpan beberapa jam pada suhu kamar, makanan akan tercermar dan kuman akan berkembang biak.
4. Menggunakan air minum yang tercemar. 
5. Tidak mencuci tangan sesudah buang air besar dan sesudah membuang tinja anak atau sebelum makan dan menyuapi anak
6. Tidak membuang tinja dengan benar, seringnya beranggapan bahwa tinja tidak berbahaya, padahal sesungguhnya mengandung virus atau bakteri dalam jumlah besar.
Selain faktor di atas ada beberapa faktor lain yang juga sebagainfaktor resiko terjadinya diare pada balita, seperti :

a. Persepsi ibu tentang diare
Menurut Wolinsky (1998) bahwa masyarakat mengembangkan pengertian sendiri tentang sehat dan sakit sesuai dengan pengalaman hidupnya atau nilai-nilai yang diturunkan oleh generasi sebelumnya, maka pencegahan penyakit diare yang sering dilaporkan terjadi akibat lingkungan yang buruk tergantung persepsi masyarakat tentang diare. Artinya, jika diare dipersepsikan sebagai suatu penyakit tidak serius dan tidak mengancam kehidupannya maka perilaku pencegahan akan penyakit diare pun tidak terlalu serius dilakukan. Sebaliknya, jika mereka mempersepsikan bahwa diare merupakan masalah kesehatan yang perlu diwaspadai, otomatis mereka akan bereaksi serius terhadap penyakit ini dengan mengembangkan perilaku-perilaku pencegahan.
Dengan demikian masalah persepsi akan penyakit merupakan aspek penting dalam memahami perilaku sehat di kalangan masyarakat. Karena itu masalah yang hendakdiangkat dalam penelitian ini menyangkut hubu ngan antara persepsi masyarakat yang tinggal di kawasan kumuh dengan perilaku pencegahan yang dikembangkannya dalam menghadapi penyakit diare. 
Tindakan dalam hal ini adalah tindakan ibu balita dalam melakukan pencegahan khususnya pencegahan primer diare. Pencegahan ini meliputi , tindakan ibu dalam penyediaan air bersih, tindakan pencegahan yang erat kaitannya dengan tempat pembuangan tinja, tindakan ibu dalam peningkatan status gizi, tindakan ibu dalam pemberian air susu ibu (ASI), dan tindakan ibu yang berkaitan dengan kebiasaan mencuci tangan dan pemberian imunisasi pada balita.
Menurut Rakhmat (2005), persepsi adalah pengalaman tentang objek, peristiwa, atau hubungan-hubu ngan yang diperoleh dengan menyimpulkan informasi dan menafsirkan pesan. Dengan demikian persepsi merupakan gambaran arti atau interprestasi yang bersifat subjektif, artinya persepsi sangat tergantung pada kemampuan dan keadaan diri yang bersangkutan. Dalam kamus psikologi persepsi diartikan sebagai proses pengamatan seseorang terhadap segala sesuatu di lingkungannya dengan menggunakan indera yang dimilikinya, sehingga menjadi sadar terhadap segala sesuatu yang ada di lingkungan tersebut.
Persepsi meliputi semua proses yang dilakukan seseorang dalam memahami informasi mengenai lingkungannya. Dalam hubungannya dengan perilaku orang-orang dalam suatu organisasi, ada tiga hal yang berkaitan, yakni pemahaman lewat penglihatan, pendengaran, dan perasaan.
Dalam menelaah timbulnya proses persepsi ini, menunjukkan bahwa fungsi persepsi itu sangat dipengaruhi oleh tiga variabel berikut :
(1) Objek atau peristiwa yang dipahami
(2) lingkungan terjadinya persepsi
(3) orang-orang yang melakukan persepsi
.
Dengan demikian, persepsi pada hakikatnya adalah proses kognitif yang dialami oleh setiap orang di dalam memahami informasi tentang lingkungannya, baik
lewat penglihatan, pendengaran, penghayatan, perasaan dan penciuman.
b. Kebiasaan-kebiasaan balita yang merugikan seperti kebiasaan menggigit jari.
Kebiasaan menurut beberapa ahli dinyatakan sebagai suatu bentuk perilaku yang jelas dan diulang-ulang. Sebagian besar ahli juga menyatakan bahwa anak yang melakukan kebiasaan tersebut biasanya justru tidak menyadarinya. Tapi tidak demikian dengan orang-orang disekitarnya seperti orang tua atau saudaranya, mereka umumnya merasa terganggu dengan kebiasaan buruk si anak tersebut.
Kebiasaan buruk yang sering dimiliki oleh anak-anak adalah kebiasaan menggigit kuku. Menurut beberapa penelitian, sekitar 40% anak usia 5 sampai 18 tahun memiliki kebiasaan menggigit kuku, baik laki-laki maupun perempuan. Tetapi seiring dengan pertambahan usia, anak laki-laki cenderung untuk memiliki kebiasaan ini dari pada anak perempuan.
Kebiasaan menghisap ibu jari tangan lebih sering ditemui dari pada kebiasaan menghisap jari tangan yang lain. Hal ini diduga karena anggapan anak-anak bahwa ibu jari tangan lebih “enak” dari pada jari tangan yang lain. Tapi ada juga dugaan lain yaitu karena ibu jari tangan lebih mudah dijangkau oleh mulut. Ada pula beberapa anak yang menghisap seluruh jari tangannya atau bahkan seluruh kepalan tangannya. Sebagian besar anak yang mempunyai kebiasaan menghisap ibu jari tangannya berusia sekitar 2 tahun. Seiring dengan pertambahan usia kebiasaan menghisap ibu jari tangan ini akan menghilang.
Bila kebiasaan buruk anak anda terus bertahan, semakin buruk, atau mengganggu orang lain, anda dapat mencoba cara-cara berikut ini:
Jelaskan kepada anak dengan jelas dan tenang bahwa anda tidak menyukai kebiasaan buruknya tersebut. Jelaskan pula kepada anak mengapa anda tidak menyukai kebiasaan buruknya tersebut. Ucapkan dalam kalimat seperti “Ayah/Ibu tidak suka bila kamu menggigit kukumu. Kebiasaan itu adalah kebiasaan yang tidak baik dan jorok. Dapatkah kamu menghentikan kebiasaanmu itu?” Ingatlah bila anda mendapati anak anda tetap melakukan kebiasaannya tersebut jangan mengejek atau “menguliahi” anak anda. Hukuman, ejekan, atau kritik dapat menyebabkan kebiasaan anak semakin menjadi-jadi.
Ajak anak anda untuk ikut terlibat proses penghentian kebiasaannya tersebut. tanyakan langsung kepada anak anda apa yang sekiranya dapat menghentikan kebiasaannya tersebut.
Sebutkan dengan jelas dan positif perilaku yang anda harapkan dari anak. Alih-alih mengucapkan, “Jangan gigit kukumu,” coba ucapkan, “Ayo kita biarkan kukumu tumbuh.” Kadang-kadang penggunaan bahan-bahan yang beraroma tidak enak pada jari dapat menghentikan kebiasaan menggigit kuku atau menghisap jari.
Beri pujian bila anak anda mampu mengendalikan kebiasaan buruknya tersebut. Anda dapat membacakannya dongeng sebelum tidur sebagai “hadiah” bila anak anda mampu menghentikan kebiasaannya tersebut.
B. KERANGKA TEORI





BAB III
METODE PENELITIAN


A. KERANGKA TEORI





B. DEFINISI OPERASIONAL
no
Definisi
Cara ukur
Alat  ukur
Skala ukur
Keterangan
1
Diare pada balita
Adalah BAB cair lebih dari 5 kali dalam sehari, yang disebabkan oleh sebab-sebab tertentu pada balita.

Wawancara
Quesioner
O
ü Diare
ü Tidak Diare
2
Kebiasaan mengigit jari
Adalah kebiasaan memasukan sebagian, bagian, seluruh jari yang dilakukan oleh balita, yang dilakukan setiap hari dan merupakan suatu kebiasaan

Wawancara
Quesioner
O
ü Mempunyai kebiasaan
ü Tidak mempunyai kebiasaan
3
Penggunaan botol
Adalah pemberian nutrisi cair non ASI yang diberikan kepada balita melalui botol.
Wawancara
Quesioner
O
ü Sering : (+)
ü Kadang-kadang : (+)
ü Tidak pernah :(-)
4
Kondisi rumah
Adalah kondisi dimana balita dan orangtuanya tinggal, mencakup semua kruteria rumah bersih (sarana MCK, tempat pembuangan sampah dan limbah, ventilasi, dan hal yang mempengaruhi seperti dekat TPA, sungai dll)

Observasi
  O
ü Bersih
ü Kotor
5
Persepsi ibu tentang diare
Adalah pengalaman atau pengetahuan seorang ibu tentang diare meliputi pengertian, penyebab, tanda gejala, pencegahan, pengobatan, komplikasi, dan faktor resiko diare.
Wawancara
Quesioner
O
ü Mengerti
ü Tidak Mengerti


6
Mencuci tangan
Adalah kegiatan membersihkan tangan menggunakan air, sabun atau disinfektan lain.
Wawancara
Quesioner
O
ü Mencuci tangan
ü Tidak mencuci tangan

C. HIPOTESIS
Ada hubungan antara kebiasaan menggigit jari dengan kejadian diare pada balita.

D. METODE PENELITIAN
1. Populasi dan Sampel
ü Populasi
Populasi adalah keseluruhan objek penelitian atau objek yang diteliti, populasi pada penelitian ini  adalah seluruh seluruh balita yang ada di desa Debong, kecamatan tegal selatan, Kota tegal. (Notoadmojo,2005).
ü Sampel
Sampel yang di gunakan dalam penelitian ini adalah quota sampling yaitu sebagian yang di ambil dari keseluruhan objek yang di teliti dan di anggap mewakili populasi. Pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah anak yang datang ke posyandu RW03, kelurahan debong. (Notoadmojo,2005).

2. Kriteria Inklusi dan Eksklusi
2.1. Kreteria Inklusi
Kriteria insklusi adalah karakteristik namun yang harus dipenuhi oleh subyek sehingga dapat diikuti sertakan dalam penelitian (Nursalam,2003)
Kriteria inklusi merupakan kriteria dimana subjek penelitian dapat mewakili dalam sampel penelitian yang mempunyai syarat sebagai sampel
Dalam penelitian kriteria inklusinya adalah :
a. Balita sehat atau mempunyai riwayat penyakit diare yang berobat ke posyandu RW 03 kelurahan Debong, Kota Tegal.
b. Balita yang sakit diare yang berobat ke posyandu RW 03 kelurahan Debong, Kota Tegal.
2.2. Kreteria Eksklusi
Kreteria eksklusi adalah hal-hal yang menyebabkan sampel yang memenuhi kreteria tidak diikutsertaan dalam penelitian (Nursalam, 2003) Kreteria eksklusi merupakan kreteria dimana subjek penelitian tidak dapat diwakilikan sampel karena tidak memenuhi syarat sebagai sampel penelitian, seperti adanya hambatan etis, menolak menjadi responden atau suatu keadaan yang tidak memungkinkan untuk di lakukan penelitian.(Hidayat, 2003)
Dalam penelitian ini kriteria adalah :
a. Balita yang sehat yang berobat ke posyandu RW 03 kelurahan Debong, Kota Tegal yang berdomisili di luar desa Debong.
b. Balita yang sakit diare yang berobat ke posyandu RW 03 kelurahan Debong, Kota Tegal yang berdomisili di luar desa debong.
c. Balita yang orangtuanya tidak setuju menjadi responden.

3. Lokasi dan Waktu Penelitian
ü Lokasi
Penelitian akan dilakukan di wilayah kelurahan Debong, kecamatan Tegal selatan, Kota Tegal.
ü Waktu Penelitian
Penelitian ini akan dilaksanakan di bulan Januari 2012 selama 2 minggu.

4. Variable Penelitian
a. Variable Independen
Variable independennya adalah kebiasaan menggigit jari pada balita.
b. Variable Dependent Terikat
Variable dependent dari penelitian ini adalah kejadian diare balita.
5. Etika penelitian
Dalam penelitian ini mendapat rekomondasi dari Ka.departemen Riset Keperawatan, setelah di setujui oleh Direktur AKPER Pemerintah Kota Tegal. Kemudian permintaan secara tertulis ke puskesmas Tegal Selatan.
Kemudian penelitian akan dilakukan dengan memperhatikan masalah etika antara lain sebagai berikut:
a) (informed consent) saat pengambilan sampel terlebih dahulu peneliti meminta izin kepada responden secara lisan atas kesediannya menjadi responden
b) Anonymity (tanpa nama) pada lembaran persetujuan maupun lembar pertanyaan wawancara tidak akan menuliskan nama responden tetapi hanya dengan memberi simbol saja.
c) Confidentiality (kerahasiaan) pembenaran informasi oleh responden dan semua data yang terkumpul akan menjadi koleksi pribadi, dan tidak akan di sebarluaskan kepada orang lain tanpa seizin reponden.

6. Pengumpulan Data
Pengumpulan data dilakukan dengan menyebarkan quisioner dan terlebih dahulu diberi penjelasan singkat kepada responden tentang kuisioner dan hal-hal yang tidak dimengerti responden, kuesioner yang di buat terdiri dari 15 pertanyaan dalam bentuk pertanyaan tertutup.
7. Instrumen
Intrumen penelitian yang digunakan adalah kuesioner dimana responden di kuesioner dengan mengisi lembar kuesioner yang tersedia.
Menurut cara penyampaiannya kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini termasuk observasi langsung dimana ditujukan kepada responden langsung (Notoatmojo, 2002 : 113).
Menurut bentuk obsevasi dalam penelitian ini termasuk bentuk pertanyaan tertutup (closed enden dulestion) dengan multiple chois (Notoatmojo, 2002 : 124).
Observasi dalam penelitian ini terdiri dari 2 bagian yaitu :
1. Kuesioner A
Kuesiner ini digunakan untuk mengetahui angka kejadian diare pada balita dengan kategori :
- Diare > 5
- Tidak diare< 5
2. Kuesioner B
Kuesioner ini digunakan untuk mengetahui kebiasan menggigit jari pada balita Dengan kata gori :
-  Mempunyai kebisaan > 5
-  Tidak mempunyai kebiasaan < 5
3. Kuesioner C
Kuesioner ini digunakan untuk mengetahui penggunaan botol pada balita Dengan katagori :
- Menggunakan botol > 5
- Tidak menggunakan botol < 5
4. Kuesioner D
Kuesioner ini digunakan untuk mengetahui kondisi rumah tempat tinggal Dengan katagori :
- Bersih < 5
- Kotor  < 5
5. Kuesioner E
Kuesioner ini digunakan untuk mengetahui kebiasaan mencuci tangan pada balita dan ibu Dengan katagori :
- Memiliki kebiasaan mencuci tangan > 5
- Tidak memiliki kebiasaan mencuci tangan < 5
8. Pengelolahan Data / Analisis Data
Data yang terkumpul melalui pengumpulan data dengan teknik kuesioner kemudian diolah dan dianalisis. Teknik data yang digunakan adalah sebagai berikut :
a. Sebelum analisis data
1. Editing
Editing data adalah tahap data atau keterangan yang telah dikumpulkan daftar pertanyaan atau kuesioner perlu dibaca sekali lagi dan diperbaiki kualitas data. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam editing yaitu kelengkapan dan kesempurnaan data, kejelasan data untuk dibaca, keseragaman deata dan kesesuaian  data.
2. Coding
Coding merupakan tahap memberi kode / tanda terhadap pertanyaan-pertanyaan yang telah diajukan, hal ini dimaksudkan untuk mempermudah waktu mengadakan tabulasi dan analisis
3.  Tabulating
Tahap Tabulating yang dilakukan yaitu memasukan data ke tabel dan mengatur angka-angka, sehingga dapat dihitung jumlah kasus dalam berbagai kategori. Setelah data terkumpul dalam tabel, di laksanakan pengolahan dengan mengitung skor tertinggi dan terendah untuk menentukan distribusi frekuensi.
b. Analisis Data
Data yang diperoleh kemudian dianalisis dengan teknik sebagai   berikut  :
1. Analisis Univariat
Digunakan untuk mendeskripsikan masing-masing variabel. Analisis ini hanya menghasilkan distribusi dan presentase dari tip variabel (Notoatmodjo, 2002 : 188)
2. Analisis Multivariat
Digunakan untuk mengidentifikasi hubungan antara satu variabel terikat (variabel independen) dengan beberapa variabel bebas (variabel independen) (Notoatmodjo, 2002 : 188). Uji satistik yang digunakan adalah regresi berganda yaitu analisis yang dilakukan bila jumlah variabel independen minimal 2 (Sugiyono, 2005 : 280). Jenis regresi yang mempunyai ciri variabel dependennya berbentuk variabel kategorik (Hastono, 2001 : 155). Jadi uji statistik yang digunakan adalah regresi logistik berganda.



DAFTAR PUSTAKA

 Buku :
Carpenito, L. J. (1999). Rencana asuhan keperawatan dan dokumentasi keperawatan (Diagnosa keperawatan dan masalah kolobora).edisi 2.Jakarta : EGC
Carpenito, L. J (2001). Buku Saku Diagnosa Keperawatan. edisi 8. Jakarta : EGC.
Mansjoer,A.2000.Kapita Selekta Kedokteran.Edisi 3.Jakakarta:Media Aesculapius.
Doengoes, M.E, Moorhouse, M.F. & Geissler, A.C (2000). Nursing care plan : Guidelines for planning and documenting patinet care, 3 / E (Renacana asuhan kerperawatan : pedoman untuk perencanaan dan pendokumentasian perawatan pasien E / 3, edikator : Manica Ester). Jakarta : EGC.
Mansjoer, Arief, dkk. (1999). Kapita Selekta Kedokteran Edisi Ketiga, Jakarta : Media Aesculapius.
Price, Syalvia A. Wilson, L.M. (2005). Patofisiologi : Konsep Klinik proses-proses – proses penyakit, volume 1. edisi 5. Jakarta : EBC.
Internet :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar